Asbabun Nuzul Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 26

Asbabun Nuzul Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 26


{إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَنْ يَضْرِبَ مَثَلا مَا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَذَا مَثَلا يُضِلُّ بِهِ كَثِيرًا وَيَهْدِي بِهِ كَثِيرًا وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلا الْفَاسِقِينَ (26)



Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan, "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?'' Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik.



Ibnu Jarir meriwayatkan dari as-Suddi dengan sanad-sanadnya, bahwa ketika Allah membuat perumpamaan bagi orang-orang munafik. Yaitu firman-Nya, 'Perumpamaan mereka seperti orang yang menyalakan api...' (Al-Baqarah: 17) dan firman-Nya, 'Atau bagaikan orang yang ditimpa hujan lebat dari langit...' (Al-Baqarah: 19). Orang-orang munafik itu berkata, 'Allah terlalu agung dan mulia untuk membuat perumpamaan - perumpamaan ini.' Maka Allah berfirman, 'Sesungguhnya Allah tidak segan untuk membuat perumpamaan ...' sampai firman-Nya, '... Mereka adalah oran-orang yang merugi.' (Al-Baqarah: 26-27). 



Al-Wahidi meriwayatkan melalui jalur Abdul Ghani bin Sa'id ats-Tsaqafi, dari Musa bin Abdul Rahman, dari Juraij, dari 'Atha, dari Ibnu Abbas, dia berkata, "Sesungguhnya Allah menceritakan tentang tuhan-tuhan orang-orang musyrik. Dia berfirman, '...Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka...' (Al-Hajj: 73). Dan Dia menyebutkan tipu daya tuhan-tuhan itu, Dia mengumpamakannya dengan rumah laba-laba. Maka orang-orang musyrik berkata, 'Tidakkah kalian perhatikan Allah menyebutkan lalat dan laba-laba dalam Al-Quran yang diturunkan kepada Muhammad, apa yang dapat Dia lakukan dengan keduanya?' maka Allah menurunkan ayat ini. Akan tetapi Abdul Ghani sangat lemah." 



Abdul Razzaaq berkata dalam tafsirnya, "Mua'ammar memberitahukan kami dari Qatadah, ketika Allah menyebutkan laba-laba dan lalat, orang-orang musyrik berkata, 'Untuk apa laba-laba dan lalat disebutkan?' Maka Allah menurunkan ayat ini."



Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari al-Hasan, dia berkata, "Ketika ayat 'Wahai manusia, telah dibuat suatu perumpamaan ...' (Al-Hajj: 73) turun, orang-orang musyrik berkata, 'Ini tidak termasuk perumpamaan - perumpamaan.' Atau, 'Ini tidak menyerupai perumpamaan - perumpamaan.' Maka Allah menurunkan firman-Nya, 'Sesungguhnya tidak merasa segan untuk membuat perumpamaan ...' (Al-Baqarah: 26)."



Pendapat pertama sanadnya lebih benar dan lebih sesuai dengan awal surat. Penyebutan orang-orang musyrik tidak cocok dengan ayat ini sebagai ayat Madaniyyah. Riwayat yang kami sebutkan dari Qatadah dan al-Hasan, disebutkan oleh al-Wahidi dari mereka berdua tanpa sanad, dengan lafal, "Orang-orang Yahudi berkata...", dan ini lebih sesuai.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Asbabun Nuzul Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 26"

Post a Comment

Memuat...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel