Renungan Untuk Kaum Muda: Macam-macam Mahabbah - CUC

Saturday, 5 August 2017

Renungan Untuk Kaum Muda: Macam-macam Mahabbah

Renungan Untuk Kaum Muda: Macam-macam Mahabbah

Renungan Untuk Kaum Muda: Macam-macam Mahabbah - Imam Ibnu Al-Qayyim Rahimahullah menye­butkan, wajib untuk membedakan antara lima macam mahabbah, karena ketidakmampuan mem­bedakan masing-masing, dapat terjerumus dalam kebinasaan dan syirik mahabbah.

Kelima hal tersebut adalah :
  1. Mencintai Allah Ta'ala
  2. Mencintai apa-apa yang dicintai Allah. Kecin­taan inilah yang memasukkan seorang hamba ke da­lam Islam dan mengeluarkannya dari kekufuran. Maka manusia yang paling dicintai oleh Allah ada­lah yang paling kuat dan paling sangat kecintaannya dalam hal ini.
  3. Cinta karena Allah, hal ini merupakan konse­kuensi dari mahabbah yang sebelumnya. Seseorang tidaklah dianggap tulus dalam mencintai apa-apa yang dicintai oleh Allah melainkan dengan mencintai karena Allah dan di jalan Allah.
  4. Mencintai beserta Allah (mencintai sesuatu se­tara dengan kecintaannya kepada Allah-pent). Inilah mahabbah yang syirik, barangsiapa yang mencintai sesuatu setara dengan Allah, bukan untuk Allah, bu­kan pula karena Allah, bukan dijalan-Nya, sungguh dia telah mengambil tandingan selain Allah, inilah mahabbahnya orang-orang musyrik.
  5. Mahabbah thabi'iyah, yakni kecenderungan manusia kepada apa yang memang menjadi tabiat­nya, seperti seorang yang haus menyukai air, orang yang lapar menyukai makanan, orang yang mengan­tuk menyukai tidur, mencintai istri maupun anak. Yang demikian ini tidaklah tercela kecuali jika hal-hal tersebut melalaikan dari dzikrullah dan menyi­bukkan diri dari mencintai Allah.

No comments:

Post a Comment